Om Swastyastu

Ketika saya iseng membersihkan rumah, tanpa disangka menemukan gulungan kecil kertas kasar atau lebih tepatnya kulit kayu, setelah dibuka, ada empat helai kecil, yang berisi suratan dalam aksara Bali dengan bahasa Bali Kuna, tersusun dalam pupuh pangkur, dan setelah dicermati isinya sangat menakjubkan, yakni: sebuah pesan tentang PERTIMBANGAN tatkala diharuskan membuat suatu KEPUTUSAN.

Kehati-hatian orang Bali Mula dalam mengambil keputusan tercermin dalam empat kata berjenjang ini “Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa”. Hal ini  supaya tidak salah di kemudian hari, sesuai dengan peribahasa dalam bahasa Indonesia “Pikir dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna”. Leluhur kita mengajarkan supaya segala sesuatu dipertimbangkan masak-masak supaya tidak “mekamben di sunduk” (menyesal di belakang hari).

Isi Takepan Wulangreh: 

“Deduga lawan prayoga

myang watara reringa awya lali

iku parabot satuhu

tan kena tininggala

tangi lungguh angadeg tuwin lumaku

angucap meneng anendra

duga duga  nora kari” (pupuh 2)

“Muwah ing sabran karya

ing prakara gedhe kalawan cilik

papat itu datan kantun

kanggo sadina dina

lan ing wengi nagara muwah ing dusun

kabeh kan padha ambekan

papat iku nora kari” ( pupuh 3)

“Kalamun ana manusa

anyinggahi dugi lawan prayogi

iku wateke tan patut

awor lawan wong kathah

wong diksura dadulur tan wruh ing edur

aja sira pedhak pedhak

nora wurung neniwasi” (pupuh 4)

Sumber: (Takepan Wulangreh, pupuh pangkur lempir 2-4).

Wulangreh, Pangkur lempir: 2-4

Arti Pupuh: 

“Empat kata INTI” pada pupuh pangkur tersebut, yaitu:

(2) Deduga, Prayoga, Watara dan Riringa tidak boleh ditinggalkan saat kita bangun, duduk, berdiri dan berjalan, baik saat berbicara, diam bahkan saat tidur.

(3) Dalam segala hal, dalam kegiatan besar maupun kecil, setiap hari, siang maupun malam, orang kota maupun orang desa, semua orang yang masih bernapas, empat hal tersebut tidak boleh ditinggalkan. 

(4) Kalau ada manusia meninggalkan Duga dan Prayoga, dia tidak layak bergaul dengan orang banyak. Orang yang tidak tahu tatakrama (degsura), kurang ajar (daludur) dan sombong ( tan wruh ing edir) seperti ini jangan didekati karena hanya menimbulkan kesusahan.

Dapat disimpulkan bahwa keempat hal tersebut: Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa tidak boleh ditinggalkan oleh siapa saja sepanjang masih bernapas, baik orang kota maupun orang desa,  baik siang maupun malam. Orang yang meninggalkan keempat hal tersebut dapat dipastikan akan mengalami banyak permasalahan dan kebuntuan dalam usahanya mengarungi kehidupan.

Kajian Makna:

  1. “DEDUGA” boleh diartikan sebelum melangkah harus ada pertimbangan. Sebuah contoh sederhana misalkan kita punya pegawai yang kita anggap bodoh di kantor. Tiap hari membuat kita marah karena pekerjaannya. Lalu mau kita apakan dia? Dipecatkah? Jangan keburu memecat. Pertimbangkan dulu baik-baik.
  2. “PRAYOGA” sebaiknya bagaimana? Apa untungnya memecat dan mengganti? Demikian pula apa ruginya? Mengganti dengan orang baru sebenarnya bisa saja dengan beli kucing dalam karung. Kita tetap tidak tahu baik buruknya. Orang yang mau kita ganti ini bodoh tapi jujur dan loyal, jangan-jangan nanti kalau dapat orang baru, kita dapat yang pandai tapi tidak disiplin dan suka mencuri?Dados prayoganipun kadospundi? Ya kita  mesti berembug, bermusyawarah, berdisikusi bersama-sama.
  3. “WATARA”, Selanjutnya adalah kita tetap harus mengira-ira lagi dengan mempertimbangkan berbagai hal secara seimbang. Kita perlu konsultasi atau minta pendapat orang lain, tetapi yang memutuskan ya tetaplah kita.
  4. “RERINGA” , mengingatkan lagi bahwa kita harus berhati-hati dan benar-benar yakin sebelum mengetok palu, mengambil sebuah keputusan final.

Telaah: Pertimbangan bukan berarti Lambat

Hal ini yang menyebabkan seolah-olah orang Bali Mula umumnya lambat dalam mengambil keputusan. Di jaman sekarang, jaman yang serba cepat dimana perubahan bisa terjadi dalam hitungan menit, kelambatan mengambil keputusan bisa sama jeleknya dengan salah mengambil keputusan.

“Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa” adalah pelajaran jaman dulu. Intisarinya amat bagus, jangan gegabah. Yang diperlukan adalah kecepatan. Guna memperbaiki kecepatan pada jaman sekarang sudah banyak sekali “toolkit” manajemen yang bisa kita pelajari. Misalnya saja analisis SWOT yang mempelajari Strength (Kekuatan), Weakness (Kelemahan), Opportunity (peluang) dan Threat (Ancaman) yang pada hakikatnya adalah analisis DPWR (Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa) yang sudah dibuat lebih sistematis dan terstruktur, oleh leluhur kita dari masa silam.

Jadi, cara mengambil keputusan melalui “Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa” bukan penyebab kelambanan. Kalau ada yang lamban maka yang lamban adalah “manusianya” yang terlalu mangu-mangu (ragu-ragu) bukan ajarannya. Ungkapan leluhur yang lain terkait dengan kebalikan hal ini adalah “Kurang duga prayoga” dan ”Kaduk wani kurang deduga”. Maknanya hampir sama, hanya yang pertama menekankan pada lemahnya pertimbangan sedang yang kedua menitikberatkan pada kegegabahan dalam bertindak.

* Catatan: 

  1. Duga: Pineh-pinehin riin untuk baiknya (demi baiknya semua tindakan harus dipikir terlebih dahulu)
  2. Duga-Prayoga: mabligbagan ngeruruh sane patut (berembug untuk baiknya)
  3. Duga-Wetara: pamineh, piteket (buah pikiran, pendapat)
  4. Prayoga: Pertimbangan baik
  5. Watara: Pangira-ira (Perkiraan)
  6. Reringa: Kanthi pangati-ati merga gojag-gajeg (Dengan penuh kehati-hatian karena masih ragu-ragu).

Demikian dapat saya ketengahkan sebuah ulasan Linuwih dari ceceran pesan Leluhur dalam Takepan Wulangreh bagi kita semua dalam rangka membuat putusan dalam hidup ini. Tujuannya tak ada lain~agar kita tiada menyesal di kemudian hari, karena kita tidak memperhatikan analisis DPWR (Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa). Semoga bermanfaat bagi kita semua. Manggalamastu.
Om Santih Santih Santih Om

♡ I Wayan Sudarma (Jero Mangku Danu)®