Om Swastyastu

Dalam kehidupan keberagamaan Hindu, kedua istilah ini kerap sekali kita dengar, entah oleh pandita, pinandita, serati banten maupun umat kebanyakan.

Istilah ini sering dikaitkan dengan sebuah upakara/banten yang tergolong upakara/banten pembersihan. Ada yang menyebut banten pratistha ada yang menyebut dengan banten prayascitta. Lalu yang mana sesungguhnya yang benar, dan dimana letak perbedaannya.

Secara etimologi, kedua istilah ini memang berbeda baik arti maupun fungsinya.

Pratistha (Menstanakan/Mendudukkan/Melinggihkan), biasanya kata ini akan dirangkaikan dengan kata Dewa Pratistha (menstanakan Dewata) atau Pitra Pratistha (Ngelinggihan Dewa Hyang Pitara), dalam beberapa mantra ditulis: pratisthanam (berstana).
Sedangkan Prayascitta berasal dari suku kata ‘Prayas’ yang artinya: bersih, bebas dari noda, dan dari kata ‘Citta’ yang artinya Pikiran. Kata Prayascitta artinya Pembersihan pikiran (dari segala kekotoran), dan secara ritual menunjuk pada sebuah upakara/banten pebersihan bernama banten prayascitta. Dimana banten ini dimohonkan kepada Bhatara Siwa sebagai pelebur segala kekotoran, sehingga yang mendapatkan percikkan tirtha Prayascitta-dipandang telah bersih dan bebas dari kekotoran.

Diawali dengan Prayascitta sehingga di tempat tersebut layak untuk mempratisthanam.

Jadi penyebutan Istilah Pratistha untuk menunjuk sebuah banten yang tergolong banten pembersihan menjadi kurang tepat. Demikian juga penyebutan Prayascitta dengan Prasista juga kurang tepat. Karena kata Prasista tidak memiliki arti secara etimologis, bisa jadi istilah Prasista muncul dari salah/keliru “mendengar”, lalu menjadi kebiasaan dan dianggap lumrah, dan kemudian seolah-olah menjadi benar.

Demikian dapat saya jelaskan secara sederhana, semoga bermanfaat bagi kita semua, khususnya bagi mereka yang berkecimpung dalam Upacara dan Upakara Hindu.

Om Santih Santih Santih Om
~ I Wayan Sudarma (Jro Mangku Danu)