Oleh: I Wayan Sudarma, S.Ag

Om Swastyastu

Penggunaan sasih candra dan sasih surya dalam perhitungan dewasa atau perhitungan kalender di Indonesia dan Bali khususnya, di mana sasih ini mempunyai perbedaan umur 10 hari dalam setahun. Sasih candra dalam 1 tahun = 354/355 hari dan sasih Surya dalam setahun = 365/366 hari. Oleh karena itu dalam waktu 3 tahun selisihnya menjadi 30 hari (sebulan) Candra, maka itu perlu diadakan penampih asasih yang disebut juga pangrepeting sasih, dimana sasih candra setiap 3 tahun sekali terjadi sasih yang sama selama 2 bulan (60 hari). Maksudnya dalam waktu 3 tahun sasih candra dan sasih surya bisa nemugelang (siklus). Apabila nampih sasih atau pangrepeting sasih tidak dilakukan maka akan terjadi selisih yang jauh antara sasih candra dengan sasih surya. Misalnya sasih candra adalah kasa dan sasih surya adalah sada. Oleh karena itu perlu sasih kasa (candra) dibuat 2 bulan (60 hari) sehingga pada saat itu. Sasih surya dapat mengejar menjadi sasih kasa dan pada saat inilah terjadi nemugelang. Masalah panampih sasih dijelaskan dalam buku Wariga Dewasa sebagai berikut:

”…. Shrawana nuju Budha Purnama, dadi sasih Asadha. Asuji nuju saniscara purnama, dadi sasih Bhadrawada, maghasira nuju redite purnama dadi sasih Posya, Magha miwah caitra nuju anggara purnama, dadi sasih phalguna. Jestha nuju redite purnama, dadi sasih waisaka (Sri Reshi Ananda Kusuma, 1979: 8).

Artinya :

”…. sasih kasa saat budha (rebo) purnama menjadi sasi sadha. Sasih katiga sat saniscara (Sabtu) purnama menjadi sasih karo. Sasih kalima saat redite (minggu) purnama menjadi sasih kanem. Saih kapitu dan kasanga saat anggara (selasa) purnama, menjadi sasih kawulu. Sasih jestha saat redite (minggu) purnama menjadi sasih kadasa.

Terdapat juga rumusan yang lain seperti diuraikan di dalam buku Pangalihan Purnama Tilem bahwa setiap tiga tahun sekali terjadi pangrepeting sasih (panampih sasih) untuk mempertemukan sasih candra dengan sasih surya dilakukan pada saat sasih Desta. Masalah pangalantaka memang sewaktu-waktu akan berubah misalnya Eka Sungsang ke kliwon menjadi Eka Sungsang ke pon, demikian juga masalah panampih/pangrepeting sasih akan dapat berubah berdasarkan rumusan yang terdapat dalam sastra agama Hindu dan disyahkan oleh Pasamuan Sulinggih dalam Mahasabha Parisadha Hindu Dharma Indonesia.

Sumber Bacaan:

Anandakusuma, Sri Reshi, Wariga Dewasa. Satya Hindu Dharma Klungkung, Bali, 1979.

Om Santih Santih Santih Om

Advertisements