Salam kasih
Pensil: “Maafkan aku Penghapus”
Penghapus: “Maafkan aku??untuk apa Pensil? Kamu tidak melakukan kesalahan apapun kepadaku”

Pensil: “Aku minta maaf karena aku telah membuatmu terluka. Setiap kali aku melakukan kesalahan, kamu selalu berada disana untuk menghapusnya. Namun setiap kali kamu membuat kesalahanku lenyap, kamu kehilangan sebagian dari dirimu. Kamu akan menjadi semakin kecil dan kecil setiap saat”

Penghapus: “Hal itu memang benar…Namun aku sama sekali tidak merasa keberatan. Kau lihat, aku memang tercipta untuk melakukan hal itu. Diriku tercipta untuk selalu membantumu setiap saat kau melakukan kesalahan. Walaupun suatu hari, aku tahu bahwa aku akan pergi dan kau akan mengganti diriku dengan yang baru. Aku sungguh bahagia dengan peranku. Jadi tolonglah, kau tak perlu khawatir. Aku tidak suka melihat dirimu bersedih”

Si Penghapus adalah Orang Tua kita. Si Pensil adalah diri kita sendiri. Orang tua akan selalu ada untuk anak-anaknya. Untuk memperbaiki kesalahan anak-anaknya. Namun, terkadang, seiring berjalannya waktu. Orang tua akan terluka dan akan menjadi semakin kecil. (Bertambah tua dan akhirnya meninggal).

Walaupun anak-anak mereka pada akhirnya akan menemukan seseorang yang baru (Suami atau Istri), Namun orang tua akan selalu tetap merasa bahagia atas apa yang mereka lakukan terhadap anak-anaknya dan akan selalu merasa tidak suka bila melihat buah hati tercinta mereka merasa khawatir ataupun sedih.

“Hingga saat ini. Saya masih menjadi Si Pensil. Hal itu sangat menyakitkan diri saya. Melihat si penghapus atau orang tua saya semakin bertambah “Kecil” dan “Kecil” seiring berjalannya waktu.

Kelak suatu hari. Yang tertinggal hanyalah “Serutan” si penghapus. Segala kenangan yang pernah saya lalui dan miliki bersama mereka.”

Kisah ini saya dedikasikan secara khusus kepada orang tua saya dan seluruh orang tua kalian.

Rahayu _/I\_ I Wayan Sudarma (Shri Danu Dharma P)

Written & Posted by: Sudarma