Oleh: I Wayan Sudarma

Om Swastyastu
 

“Tesam aham samuddharta, 

mrtyu-samsara- sagarat,

 bhavami na carat partha, 

mayy avesita-cetasam” (Bhagavadgita.XII.7)

Artinya: Bagi mereka yang pikiranya tertuju terus-menerus kepadaKu, wahai Partha (Arjuna) Aku segera menjadi penyelamat mereka dari lautan penderitaan mahluk fana

 

Demikian janji Tuhan kepada umat manusia yang beliau sabdakan dalam Bhagavadgita, indikasi yang bisa kita tangkap dari sloka ini bahwa dunia maya ini sesungguhnya adalah tempatnya penderitaan, jika tidak demikian halnya maka Tuhan mungkin tidak sampai menyabdakan hal itu.

Masih kuat dalam ingatan saya ada syair sederhana yang sangat akrab di telinga kita terutama bagi yang lahir dan besar di Bali terutama yang lahir dibawah tahun delapan puluhan karena bagi yang lahir ditahun sembilan puluhan keatas barangkali tidak seberapa akrab terkecuali bagi mereka yang memang menekuninya, adapun syairnya adalah seperti berikut:

Idupe mondong sengsare, 

Mangkin idup besok mati

Memanjakin keranjang padang

Peteng-lemah ia puponin

dan seterusnya……… 

Yang artinya kurang-lebih:

Hidup di dunia material ini sesungguhnya penuh dengan penderitaan memikul beban yang kian sarat. Sekarang hidup besok lusa jika sudah waktunya tiba tidak akan terhindar dari yang namanya kematian itu. Melayani keinginan, napsu atau indria yang sedemikian kuat tiada henti-hentinya bagaikan keranjang rumput yang setiap hari harus kita layani dengan mengisi rumput didalamya untuk pakan sang ternak, siang-malam menjadi budak dari sang napsu rajas dan tamas. 

 

Nah sedemikian menderitanya kehidupan di dunia ini maka setiap bayi yang lahir dari rahim ibunya ditandai dengan tangisan karena dia tahu dunia ini penuh dengan kesengsaraan lahir, penyakit, usia tua dan kematian.     

Demikianlah sepenggal bait geguritan Tamtam yang dikemas sangat indah dalam bentuk pupuh sinom oleh para leluhur kita dimasa silam, bukan saja sebagai karya sastra yang bernilai seni tinggi tetapi sekaligus mengandung ajaran rohani yang dalam sebagai sesuluh (cermin) dalam meniti hidup dan kehidupanya, karena didalamnya sarat dengan pesan-pesan dharma, terkandung nilai-nilai kesucian, kejujuran, kesetiaan, kesederhanaan dan seterusnya. 

Nah kita sebagai parisentananya atau generasi penerusnya harus berani pula mengatakan dengan sejujurnya bahwa karya sastra ini masih relevan kita jadikan salah satu petunjuk atau penuntun jalan dalam kita menyusuri lorong-lorong perjalanan rohani kita baik sekarang maupun dimasa-masa yang akan datang.     

Dengan demikian secara benar dan wajar kita telah memberikan penghormatan, penghargaan dan penilaian yang tinggi kepada para leluhur kita, walaupun sesungguhnya beliau-beliau itu sebagai maha kawi sangat tidak mengharapkan hal itu.  

Jika kita cermati lalu kita hubungkan dengan sabda Krsna diawal tentu kedua-duanya sesungguhnya saling berhubungan satu sama lain dimana Tuhan berjanji akan menyelamatkan orang-orang dari penderitaan duniawi. Namun kenyataannya dimasyarakat masa kini ternyata sebagian besar orang kebingungan dan tidak tahu bagaimana caranya membebaskan diri dari penderitaan itu. walaupun banyak tempat ibadah dibangun bahkan dengan megah, melaksanakan ritual-ritual keagamaan dengan meriah cendrung mahal dan yang sudah pasti adalah salah satu identitas dirinya adalah beragama.

Ternyata pembangunan tempat ibadah, melaksanakan ritual dan menyandang identitas manusia beragama tidaklah serta merta mengangkat manusia atau menyelamatkan manusia dari penderitaan. Ada sisi lain yang harus diupayakan secara terus-menerus sesuai sabda diatas dimana hanya orang-orang yang pikiranya terus-menerus tertuju kepaNya sajalah yang diselamatkan dari penderitaan itu.

Dalam kehidupan ini seharusnya ada satu keputusan maha penting yang harus kita ambil sebagai satu-satunya keputusan tertinggi diantara keputusan-keputusan yang lain dalam hidup ini yaitu keputusan untuk menekuni bhakti rohani kepada Tuhan, inilah keputusan yang tertinggi dalam kehidupan manusia, tidak ada lagi keputusan yang lebih tinggi daripada itu. Nah keputusan-keputusan yang lain yang telah dan akan diambil hanyalah sebagai pendunkung keputusan teringgi itu.

Misalnya keputusan untuk bekerja dimana saja dan sebagai apa saja, keputusan untuk berusaha atau berwiraswasta, ini adalah semata-mata keputusan untuk mendukung proses bhakti kita kepada Tuhan. Keputusan untuk sekolah atau kuliah meningkatkan kecerdasan intelektual dalam rangka mencerdaskan rohani menunjang proses bhakti kepada Tuhan.

Selama ini ada kesan dibalik-balik dimana orang kebanyakan berpikir membangun ekonomi terlebih dahulu baru membangun rohani dan ini sering kebablasan artinya setelah mereka sukses secara materi lalu proses pembangunan rohaninya terabaikan dan ujung-ujungnya yang terjadi adalah kemerosotan dan kehancuran karena mereka tidak tahu untuk apa semua ini sebagai akibat dari rohani yang kian kering.  

Kemudian banyak juga yang berpikir bahwa sebaiknya pembangunan rohani dimulai pada saat usia menginjak tua, pemikiran semacam ini tentu kurang tepat karena proses bhakti rohani mestinya harus sudah dimulai sejak usia dini. Sebab jika setelah usia tua baru dimulai maka phisik kita tentu tidak menunjang lagi untuk melaksanakan aktifitas yang dibutuhkan dalam menekuni proses bhakti itu dan kematian itu sudahlah pasti tidak memandang usia, jika belum sempat menekuni bhakti kepada Tuhan tiba-tiba dewa yama datang menjemput maka sia-sialah kehidupan ini. 

 

Maka jika keputusan tertinggi itu sudah diputuskan sejak dini maka proses pembiasaan diri untuk selalu berpikir tentang Tuhan akan lebih mudah dilakukan, sebaiknya hal ini dilakukan melalui guru-guru kerohanian atau sering-sering bergaul dengan para sadu atau sadu sanga agar pikiran kita selalu mampu tertuju selalu padaNya. Jika demikian maka Tuhan akan menyelamatkan kita dari lautan penderitaan dunia maya ini.

Semoga semua mahluk berbahagia

Om Namo Bhagavate Vasudeva ya

Om Santih Santih Santih Om

Rahayu®

​Mutiara dharma 24/09/2016:

“Belajar bersyukur memang tidak mudah, terlebih belajar tulus ikhlas. Namun engkau tetap bisa mengafirmasi dan mengingatkan diri untuk terus belajar memahami bahwa segala sesuatu itu ada MPUnya, dan dirimu hanyalah USER sementara saja. Apa yang hari ini bersamamu esok akan menjadi milik yang lainnya, dan akan kembali kepada si EMPUnya. Jadikan yang saat ini masih ada bersamamu sebagai wahana untuk kembali kepadaNya… “.

♡ I Wayan Sudarma (Jero Mangku Danu)©

​Mutiara Dharma 23/09/2016:

“Minuman Amertha Kekekalan terdapat di dalam goa bernama SEDERHANA, dijaga oleh 

dua penjaga bernama TEKUN dan BERSERAH DIRI”.

♡ I Wayan Sudarma (Jero Mangku Danu)®

​Mutiara Dharma 22/09/2016:

“Perjalanan menemukan diri sendiri adalah perjalanan yang seharusnya dilakukan oleh kita semua, karena itulah perjalanan yang sebenarnya dinamakan perjalanan”.

♡ I Wayan Sudarma (Jero Mangku Danu)®

Om Swastyastu
Pada suatu hari seorang pengusaha kaya ingin menenangkan pikiran dengan berperahu menyusur Danau Batur. Saat jejeg ai (siang hari) perahunya dibawa ke tepian, untuk beristirahat. Disitu ia bertemu dengan seorang laki-laki pencari rumput sedang istirahat, makan bekalnya di bawah kerindangan pohon. Entah pikiran apa yang membawanya, ia mendekat, lalu ikut duduk di sebelah laki-laki setengah umur itu, yang sedang makan dengan lahap, padahal lauknya cuma gerang (ikan asin), sambal dan kerupuk.
“Enak Pak, makannya?”

“Ya, enak. Apalagi habis kerja begini”
“Bapak cari rumput dari pagi?”

“Iya pak, siang begini istirahat sebentar, sembahyangan siang dan makan siang, lalu dilanjutkan lagi. Menjelang sandhyakala saya pulang”.
“Rumputnya dijual? Laku berapa?”

“Saya maburuh ngarit (tukang cari rumput) pak mekel (kepala desa), pak. Dibayar seminggu sekali”, Lalu ia menyebut sejumlah uang yang tidak banyak, yang membuat si orang kaya geleng-geleng kepala.
“Segitu apa cukup untuk keluarga?”

“Cukup pak”
“Hidupmu bahagia?”

“bahagia, pak.”
Laki-laki kaya itu terhenyak. Hidupnya  sudah berlebih-lebihan tetapi ia merasa belum merasakan yang namanya “bahagia”. “Kalahlah aku sama dia”. Ia merenung dalam. Rupanya Hyang Widhi menuntunku kesini untuk ketemu si pencari rumput..
 “Besok pagi bapak merumput disini juga Pak?”

“Iya pak. Kenapa?”
“Aku ingin ikut bapak ngarit (merumput), nggih”. 
Jawaban yang membuat si pencari rumput heran. Apanya yang menarik dengan rumput?

Bahagia menjadi Petani


Sauadara terkasih dalam dharma…..ingatlah bahwa “BUNGAH SUSAH GUMANTUNG SING NGELAKONI~SENANG SUSAH TERGANTUNG YANG MELAKONI”. Sebuah pesan patut kita resapi, bahwa kedamaian, kebahagiaan dan segala suka dan duka cita….sumbernya lekat bersama kita, yang diluar hanyalah gema dan pendaran yang berada di dalam. Manggalamastu.
Om Santih Santih Santih Om

♡ Jero Mangku Danu®

KELEMBUTAN MAMPU MENGUASAI JAGAD
Om Swastyastu

“Sura dira jayaningrat lebur dening pangastuti” adalah ungkapan bahasa Jawa yang paling saya sukai. Maknanya kurang lebih: Keberanian, kedigdayaan dan kekuasaan dapat dikalahkan dengan panembah. Segala sifat angkara, lebur dengan kesabaran dan kelembutan. Kata-kata bijak ini bisa kita baca dimana-mana, bahkan ditempel dimana saja, mungkin juga yang menulis atau menempel tidak terlalu paham artinya.

“Sura dira jayaningrat lebur dening pangastuti” adalah bagian dari salah satu bait “Pupuh Kinanthi” dalam “Serat Witaradya” buah karya RN. Ranggawarsita (1802-1873) pujangga besar Kasunanan Surakarta, yang mengisahkan Raden Citrasoma, putra Sang Prabu Aji Pamasa di negara Witaradya.


Cermin memantulkan sesuai dengan Objeknya

PEMAHAMAN MAKNA TEMBANG:

Selengkapnya “Pupuh Kinanthi” tersebut adalah sebagai berikut:

“Jagra angkara winangun;

Sudira marjayeng westhi;

Puwara kasub kawasa;

 Sastraning jro Wedha muni;

Sura dira jayaningrat;

 Lebur dening pangastuti”.


Pada baris ke-4 ada yang menulis: “Wasita jro wedha muni”

Terjamahan kata per kata merujuk Bausastra Jawa, Poerwadarminta, 1939 sebagai berikut:

(1) Jagra: Bangun (dalam pengertian “melek”); Angkara: Angkara; Winangun: Diwujudkan (Wangun: Wujud);  (2) Sudira: Amat berani; Marjayeng: Jaya ing, menang dalam … ;Westhi: Marabahaya; (3) Puwara: Akhirnya; Kasub: terkenal, kondang; Kawasa: Kuasa;  (4) Sastra: Tulisan, surat-surat, buku-buku; Jro: Jero, Di dalam; Weda: Ilmu pengetahuan, Kitab-kitab ilmu; Muni: berbicara;  (5) Sura: Berani; Dira: Berani, kokoh; Jaya: menang; Ningrat: Bangsawan, tetapi Ning: Di; Rat: Jagad (6) Lebur: Hancur; Dening: Oleh;Pangastuti: pamuji, pangalem, pangabekti, panembah.

Arti bebasnya kurang lebih sebagai berikut:

Baris ke -1 s.d 3:

Menunjukkan orang yang karena keberanian dan kesaktiannya ia tidak pernah terkalahkan, akhirnya tidak kuat memegang kekuasaan dan tumbuh sifat angkara. 

Sedangkan baris ke-4 s.d 6:

menjelaskan bahwa menurut kitab-kitab ilmu pengetahuan, sifat angkara tersebut dapat dikalahkan dengan kelembutan.

Di bawah adalah kisah pendukung “Sura dira jayaningrat lebur dening pangastuti” yang dapat dibaca pada Serat Witaradya, tentang kesetiaan seorang istri yangt dapat mencegah niat buruk laki-laki dengan “pangastuti”.

BEBERAPA KISAH:

1. Kisah Nyai Pamekas

Alkisah sang putra mahkota jatuh cinta kepada istri Tumenggung Suralathi yang bernama Nyai Pamekas, seorang wanita yang sepantaran dengan dirinya. Wanita yang tidak hanya cantik lahiriyah tetapi juga suci hatinya. Begitu gandrungnya sang pangeran, sampai pada suatu saat Ki Tumenggung sedang dinas luar, beliau mendatangi Nyai Pamekas yang kebetulan sedang sendirian, untuk menyatakan maksud hatinya yang mabuk kepayang

Dengan tutur kata lembut dan “ulat sumeh” Nyai Pamekas berupaya menyadarkan Raden Citrasoma dari niat tidak baiknya, karena jelas menyeleweng dari sifat seorang ksatria dan melanggar norma-norma kesusilaan, tetapi sang Pangeran tetap ngotot. Nyai Pamekas mencoba ulur waktu, dengan mengingatkan bahwa ada banyak orang disitu yang berpeluang melihat perbuatan R Citrasoma, kecuali di”sirep” (dibuat tidur dengan ilmu sirep)

Bagi seorang yang sakti mandraguna seperti Raden Citrasoma, tentu saja me”nyirep” orang bukan hal besar. Ketika semua orang tertidur, kembali Nyai Pamekas mengingatkan bahwa masih ada dua orang yang belum tidur yaitu Nyai Pamekas dan Raden Citrasoma sendiri. Lebih dari pada itu, masih ada satu lagi yang tidak pernah tidur dan melihat perbuatan Raden Citrasoma, yaitu Allah yang Maha Melihat, Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.

Raden Citrasoma terhenyak dan sadar. Minta maaf kemudian kembali ke kediamannya. Nyai Pamekas berhasil mengatasi nafsu angkara tidak dengan kekerasan. Mungkin juga kalau keras dilawan keras justru akan terjadi hal yang tidak baik. Kelembutan dan kesabaran ternyata berhasil meluluhkan kekerasan.

2. Kisah Yudhistira  dan Candrabhirawa

Menjelang akhir perang Bharatayudha, Yudhistira dipasang untuk melawan Prabu Salya yang sakti mandraguna dan memiliki aji-aji Candrabhirawa. Berupa raksasa yang kalau dibunuh akan hidup lagi bahkan jumlahnya menjadi berlipat ganda. Bhima dan Arjuna sudah kewalahan. Dipukul gada atau dipanah, tidak mati malah bertambah banyak. Akhirnya Candrabbirawa berhadapan dengan Yudhistira, raja yang dikenal berdarah putih, tidak pernah marah apalagi perang. Raksasa raksasa Candrabhirawa tidak dilawan.Bahkan didiamkan saja. Raksasa-raksasa Candrabhirawa pun kembali ke tuannya

Kajian Makna: KELEMBUTAN MAMPU MENGUASAI JAGAD

Kelembutan Menaklukkan Kekerasan

Orang lemah lembut sering dianggap lemah. Ini masalahnya. Sehingga lebih banyak orang yang berupaya menunjukkan kekuasaan dengan pamer kekuatan yang bermanifestasi sebagai tindak angkara. Ia lupa bahwa sikap memberikan“pangastuti” mampu melebur tingkah yang “sura dira jaya ning rat”  Masih dalam Serat Witaradya, pupuh Kinanti R Ng Ranggawarsita menjelaskan seperti apa manusia yang sudah mampu mengendalikan menata hawa nafsunya sebagai berikut:

“Ring janma di kang winangun;

Kumenyar wimbaning rawi;

Prabangkara dumipeng rat;

Menang kang sarwa dumadi; 

Ambek santa paramarta; 

 Puwara anyakrawati”.

Terjamahan kata per kata merujuk Bausastra Jawa, Poerwadarminta, 1939 sebagai berikut:

(1) Ring (Maring: Kepada); Janma: Manusia; Di (Adi: baik); Kang: Yang; Winangun: Ditata;

(2) Kumenyar: Bercahaya; Wimba: Seperti; Rawi: matahari 

(3) Prabangkara: Matahari; Dumipeng: Sampai ke; Rat: Jagad 

(4) Menang: Mengalahkan; Kang: Yang; sarwa: serba; Dumadi: Semua mahluk 

(5) Ambek: Sifat; Santa: sabar; Paramarta: Adil bijaksana 

(6): Puwara: Akhirnya; Anyakrawati: Memerintah

Terjemahan bebasnya kurang lebih sebagai berikut:

Pada  orang utama yang sudah mampu menata hawa nafsunya (tidak bersifat angkara murka); Bercahaya seperti sinar matahari; Sinarnya menerangi jagad; menguasa seluruh isi jagad; wataknya sabar, adil dan bijaksana; Akhirnya bisa menguasai jagad (maksudnya pemerintahan).

Pangastuti (panembah) disini dapat diartikan dengan penerapan laku-linggih dan solah muna-muni (perilaku dan ucapan) dalam penerapan Basa Basuki

Itulah “Sura dira jayaningrat, lebur dening pangastuti”, yang mampu mengalahkan sifat yang mengarah ke  “adigang, adigung, adiguna” Sebuah ajaran yang patut kita renungkan pada abad ke 21 ini. Manggalamastu


Om Santih Santih Santih Om

♡ I Wayan Sudarma (Jero Mangku Danu)©

Om Swastyastu

Ketika saya iseng membersihkan rumah, tanpa disangka menemukan gulungan kecil kertas kasar atau lebih tepatnya kulit kayu, setelah dibuka, ada empat helai kecil, yang berisi suratan dalam aksara Bali dengan bahasa Bali Kuna, tersusun dalam pupuh pangkur, dan setelah dicermati isinya sangat menakjubkan, yakni: sebuah pesan tentang PERTIMBANGAN tatkala diharuskan membuat suatu KEPUTUSAN.

Kehati-hatian orang Bali Mula dalam mengambil keputusan tercermin dalam empat kata berjenjang ini “Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa”. Hal ini  supaya tidak salah di kemudian hari, sesuai dengan peribahasa dalam bahasa Indonesia “Pikir dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna”. Leluhur kita mengajarkan supaya segala sesuatu dipertimbangkan masak-masak supaya tidak “mekamben di sunduk” (menyesal di belakang hari).

Isi Takepan Wulangreh: 

“Deduga lawan prayoga

myang watara reringa awya lali

iku parabot satuhu

tan kena tininggala

tangi lungguh angadeg tuwin lumaku

angucap meneng anendra

duga duga  nora kari” (pupuh 2)

“Muwah ing sabran karya

ing prakara gedhe kalawan cilik

papat itu datan kantun

kanggo sadina dina

lan ing wengi nagara muwah ing dusun

kabeh kan padha ambekan

papat iku nora kari” ( pupuh 3)

“Kalamun ana manusa

anyinggahi dugi lawan prayogi

iku wateke tan patut

awor lawan wong kathah

wong diksura dadulur tan wruh ing edur

aja sira pedhak pedhak

nora wurung neniwasi” (pupuh 4)

Sumber: (Takepan Wulangreh, pupuh pangkur lempir 2-4).

Wulangreh, Pangkur lempir: 2-4

Arti Pupuh: 

“Empat kata INTI” pada pupuh pangkur tersebut, yaitu:

(2) Deduga, Prayoga, Watara dan Riringa tidak boleh ditinggalkan saat kita bangun, duduk, berdiri dan berjalan, baik saat berbicara, diam bahkan saat tidur.

(3) Dalam segala hal, dalam kegiatan besar maupun kecil, setiap hari, siang maupun malam, orang kota maupun orang desa, semua orang yang masih bernapas, empat hal tersebut tidak boleh ditinggalkan. 

(4) Kalau ada manusia meninggalkan Duga dan Prayoga, dia tidak layak bergaul dengan orang banyak. Orang yang tidak tahu tatakrama (degsura), kurang ajar (daludur) dan sombong ( tan wruh ing edir) seperti ini jangan didekati karena hanya menimbulkan kesusahan.

Dapat disimpulkan bahwa keempat hal tersebut: Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa tidak boleh ditinggalkan oleh siapa saja sepanjang masih bernapas, baik orang kota maupun orang desa,  baik siang maupun malam. Orang yang meninggalkan keempat hal tersebut dapat dipastikan akan mengalami banyak permasalahan dan kebuntuan dalam usahanya mengarungi kehidupan.

Kajian Makna:

  1. “DEDUGA” boleh diartikan sebelum melangkah harus ada pertimbangan. Sebuah contoh sederhana misalkan kita punya pegawai yang kita anggap bodoh di kantor. Tiap hari membuat kita marah karena pekerjaannya. Lalu mau kita apakan dia? Dipecatkah? Jangan keburu memecat. Pertimbangkan dulu baik-baik.
  2. “PRAYOGA” sebaiknya bagaimana? Apa untungnya memecat dan mengganti? Demikian pula apa ruginya? Mengganti dengan orang baru sebenarnya bisa saja dengan beli kucing dalam karung. Kita tetap tidak tahu baik buruknya. Orang yang mau kita ganti ini bodoh tapi jujur dan loyal, jangan-jangan nanti kalau dapat orang baru, kita dapat yang pandai tapi tidak disiplin dan suka mencuri?Dados prayoganipun kadospundi? Ya kita  mesti berembug, bermusyawarah, berdisikusi bersama-sama.
  3. “WATARA”, Selanjutnya adalah kita tetap harus mengira-ira lagi dengan mempertimbangkan berbagai hal secara seimbang. Kita perlu konsultasi atau minta pendapat orang lain, tetapi yang memutuskan ya tetaplah kita.
  4. “RERINGA” , mengingatkan lagi bahwa kita harus berhati-hati dan benar-benar yakin sebelum mengetok palu, mengambil sebuah keputusan final.

Telaah: Pertimbangan bukan berarti Lambat

Hal ini yang menyebabkan seolah-olah orang Bali Mula umumnya lambat dalam mengambil keputusan. Di jaman sekarang, jaman yang serba cepat dimana perubahan bisa terjadi dalam hitungan menit, kelambatan mengambil keputusan bisa sama jeleknya dengan salah mengambil keputusan.

“Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa” adalah pelajaran jaman dulu. Intisarinya amat bagus, jangan gegabah. Yang diperlukan adalah kecepatan. Guna memperbaiki kecepatan pada jaman sekarang sudah banyak sekali “toolkit” manajemen yang bisa kita pelajari. Misalnya saja analisis SWOT yang mempelajari Strength (Kekuatan), Weakness (Kelemahan), Opportunity (peluang) dan Threat (Ancaman) yang pada hakikatnya adalah analisis DPWR (Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa) yang sudah dibuat lebih sistematis dan terstruktur, oleh leluhur kita dari masa silam.

Jadi, cara mengambil keputusan melalui “Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa” bukan penyebab kelambanan. Kalau ada yang lamban maka yang lamban adalah “manusianya” yang terlalu mangu-mangu (ragu-ragu) bukan ajarannya. Ungkapan leluhur yang lain terkait dengan kebalikan hal ini adalah “Kurang duga prayoga” dan ”Kaduk wani kurang deduga”. Maknanya hampir sama, hanya yang pertama menekankan pada lemahnya pertimbangan sedang yang kedua menitikberatkan pada kegegabahan dalam bertindak.

* Catatan: 

  1. Duga: Pineh-pinehin riin untuk baiknya (demi baiknya semua tindakan harus dipikir terlebih dahulu)
  2. Duga-Prayoga: mabligbagan ngeruruh sane patut (berembug untuk baiknya)
  3. Duga-Wetara: pamineh, piteket (buah pikiran, pendapat)
  4. Prayoga: Pertimbangan baik
  5. Watara: Pangira-ira (Perkiraan)
  6. Reringa: Kanthi pangati-ati merga gojag-gajeg (Dengan penuh kehati-hatian karena masih ragu-ragu).

Demikian dapat saya ketengahkan sebuah ulasan Linuwih dari ceceran pesan Leluhur dalam Takepan Wulangreh bagi kita semua dalam rangka membuat putusan dalam hidup ini. Tujuannya tak ada lain~agar kita tiada menyesal di kemudian hari, karena kita tidak memperhatikan analisis DPWR (Deduga, Prayoga, Watara dan Reringa). Semoga bermanfaat bagi kita semua. Manggalamastu.
Om Santih Santih Santih Om

♡ I Wayan Sudarma (Jero Mangku Danu)®